Pernikahan muda? Ini 5 kelebihan dan kekurangan yang perlu kamu ketahui!

Pernikahan di usia muda saat ini sedang ramai diperbincangkan di media sosial. Bahkan, menikah muda kini sudah menjadi tren, yang menunjukkan bahwa mereka yang lahir sebelum 2001 sudah hamil atau punya anak. Ini mendapatkan banyak perhatian, dengan beberapa melihatnya sebagai hal yang baik. Namun, beberapa orang berpikir itu adalah sesuatu yang perlu dikhawatirkan.

Ada banyak pro dan kontra untuk diperdebatkan tentang masalah ini. Bahkan, tidak jarang orang memahami ketika perceraian terjadi dalam pernikahan muda. Lalu apa saja pro dan kontra dari pernikahan ini? Jika kamu sedang dalam fase mempertimbangkan untuk menikah muda, yuk simak penjelasannya! Wanita!

Manfaat menikah muda

menjadi dewasa dalam pernikahan muda
Sumber: istockphoto.com

Pernikahan muda ini diketahui memiliki banyak keuntungan. Faktanya, sebuah studi oleh National Marriage Project melaporkan pada tahun 2013 bahwa orang-orang antara usia 20 dan 28 adalah yang paling puas dalam sebuah pernikahan. Nah, kalau begitu, ada beberapa keuntungan menikah muda, yaitu:

Baca juga: Awas! Inilah cobaan dan godaan sebelum menikah yang harus dihadapi

1. Tumbuh bersama

Selama waktu ini, Anda akan tumbuh bersama untuk saling memahami dan menyeimbangkan perbedaan dari waktu ke waktu. Anda akan menemukan kekuatan dan kelemahan masing-masing. Beradaptasi dengan kebiasaan, pola dan sikap masing-masing. Berikan lebih banyak ruang dan waktu untuk menoleransi diri sendiri dan mengembangkan rasa pengertian yang baik. Bagi Anda untuk tumbuh bersama.

2. Lebih sedikit bagasi dalam hidup

Pasangan yang menikah di usia muda lebih cenderung membawa barang bawaan yang lebih ringan. Ini bisa berarti lebih sedikit stres dan ketegangan pada hubungan. Karena pasangan ini akan menghargai dan menghargai waktu yang dihabiskan bersama.

3. Tidak terburu-buru untuk memiliki anak

Momen bahagia pernikahan muda
Sumber: istockphoto.com

Saat menikah di usia muda, alasan memiliki anak jangan diburu-buru. Di saat-saat seperti ini, Anda bisa lebih menikmati kehidupan pernikahan Anda dengan pasangan dan hanya fokus untuk membuat satu sama lain bahagia. Selain itu, Anda juga bisa kembali fokus mengejar karir dan berencana memiliki anak setelahnya.

4. Peran orang tua muda

Ketika pasangan menikah muda, mereka cenderung memiliki anak di usia tiga puluhan. Ini bisa menjadi keuntungan bagi pengantin muda, yang memiliki banyak waktu untuk berpikir tentang mempersiapkan masa depan anak-anak mereka. Apalagi menjadi orang tua muda juga bisa dibilang sebagai orang tua yang keren.

5. Pensiun pada waktu yang tepat

Bukan hal yang mudah untuk meniti karir dan mengurus keluarga di rumah. Ketika Anda menikah muda, Anda dapat pensiun pada waktu yang tepat. Pada saat anak-anak Anda dapat mengurus diri mereka sendiri, tetapi Anda tidak terlalu tua. Dengan demikian, masa tua Anda akan lebih terjamin.

Kerugian menikah muda

banyak perdebatan dari pernikahan muda
Sumber: istockphoto.com

Bradford Wilcox, direktur Proyek Perkawinan Nasional, mengatakan: “Pernikahan di usia dua puluhan bukan untuk semua orang, dibutuhkan sedikit lebih banyak kedewasaan dan tujuan.” Ini menunjukkan bahwa menikah muda cukup sulit untuk dijalani. Ada beberapa kerugian menikah muda, yaitu:

  • Tujuan tidak selaras. Ambisi akan terus berubah seiring Anda tumbuh, sehingga perbedaan ambisi di antara mereka akan menjadi masalah di masa depan.
  • Masalah keamanan finansial. Biasanya, pernikahan pasangan muda tidak memiliki stabilitas keuangan, yang akan menjadi masalah yang sulit untuk dilalui.
  • Tidak ada rasa individualisme. Ketika Anda menikah, Anda akan bergantung satu sama lain dengan pasangan Anda. Terutama wanita yang akan selalu bergantung pada keputusan pasangannya.
  • Merasa terpaksa. Terkadang pasangan muda yang menikah mungkin merasa terkekang karena mereka tidak sebebas sebelum menikah. Ini akan membuat iri teman-teman mereka, karena mereka masih muda, lajang dan luar biasa.
  • Saya masih harus banyak belajar. Pasangan muda ini masih harus banyak belajar saat mereka dewasa untuk dapat melalui sesuatu yang besar dalam menjalankan sebuah keluarga.

Pasangan muda yang menikah dapat memiliki banyak kelebihan dan kekurangan. Namun, dalam pernikahan tidak selalu ada usia terbaik. Pernikahan hanya melihat waktu terbaik ketika Anda percaya diri dan merasa nyaman membangun kehidupan dengan orang lain. Pro dan kontra ini bisa kamu pertimbangkan, ladies.

Sumber: greengarageblog, menggeser, wanita mode